Welcome blog Mba Nana gengs!

Cantumkan URL Blog di komen biar bisa follow-follow an yuk, karena sejujurnya gue belum paham untuk tau siapa orang yang baru nge-follow gue hehe :3

Minggu, 13 Agustus 2017

Mba Nana come and joining Ennichisai 2017


Heyooo gengs, kalau ada yang bingung ennichisai itu apa? Itu apaan? Bahasa mana? Ngapain itu? dan laen laen, gue akan segera jawab dimari... eak

Ennichisai itu festival perayaan dengan budaya jejepangan, dimana saat festival itu berlangsung, disitu kalian bisa ngerasain ada di Indonesia tapi rasa-rasa ada di Jepang. Dimana ada stage yang selalu mementaskan nyanyian tarian peragaan dan semuanya yang berbau jepang, makanan dan asesoris yang dijual juga bau bau jejepangan, ditambah ada banyak cosplay-cosplay betebaran sana kemari. Namanya festival, pasti identik dengan acara, pasti isinya ramai, penuh orang. Dan kali ini gue dateng ke Ennichisai bukan untuk jadi cosplay seperti tahun sebelumnya, tapi untuk jadi orang jepang yang normal. Asekkk. Cek in~



Gue dateng ke acara ini lagi lagi bareng @stefanusren @theokotay dan @yaya.agnes yang adalah adek gue sendiri, gue ajak biar dia bisa jalan-jalan rasa di jepang gitu. Kasihan, di indonesia mulu, di kamar mulu pula huahahaha *nyinyirrr.

Sampai disana niat yang pingin kita lakuin adalah hunting foto lagi di jepang, lagi di keramaian orang dengan kostum street jepang. Terus bikin video rame-rame kayak music video gitu, tapi jadinya malah video gaya-gayaan. Entahlah, biar ada kerjaan aja. The last, pastinya keliling little tokyo di jakarta sambil melihat-lihat pemandangan dan jajakan yang dijual ditebar ke pembeli. 



Itulah keramaian orang-orang yang dateng. Gue jalan kaki bareng rombongan disana juga dempet-dempetan gengs, pernah kejadian kemarin gue jalan mepet-mepet disamping gue si theokotay, depan gue stefanusren sama yaya, kita jalan sambil ngobrol dan posisi saat itu gue lagi berbicara dengan hadepan muka menghadap ke samping ke theokotay sambil sesekali madep depan. Gak taunya karena keseringan menghadap theokotay, didepan gue ada kardus setinggi perut dan ternyata itu adalah tempat sampah. Gue nyaris nyungsep nyaris masukkin kepala ke dalem itu kardus, untungnya gue langsung megang sekeliling gue untuk bantu nahan badan. Dan akhirnya gue gak jadi nyungsep ke tempat sampah melainkan jadi bahan hiburan orang-orang sekitar, dan gue pun juga terhibur tapi tetep aja, ada perasaan malu yang tersembunyi. its okay.



Malemnya setelah kelar sesi bikin-bikin kerjaan karya, gue dan lainnya keliling little tokyo melihat-lihat barang apa aja yang dijajakan. Ternyata banyak, ada boneka, kipas-kipas baterai, makanan, minuman, banyak deh! Sesekali gue bertemu teman yang dateng ke festival jejepangan, its so amazing karena apa? Karena dari banyaknya manusia-manusia yang menyatu bisa diketemuin sama orang yang kita kenal itu rasanya woahhh bagai nemu duri di rawa-rawa se bumi. Fantastic sekaleee. 

And this is foto gue hasil jepret stefanusren...






Dan inilah gue dan rombongan yang cuma berempat tapi berasa bersebelas seperti kesebelasan (?)



Cekindot to my vlog in ennichisai 




Dan inilah video kita "gengges" yang gue gak ngerti apa faedahnya, mari di cuplik :)















Selasa, 08 Agustus 2017

Mba Nana Casual Outfit #5


Heyaaa peeps!!!
i'm back to casual outfit again :3 

Casual outfit kali ini bener-bener casual seperti outfit yang gue pajang seperti biasanya. Outfit ini bisa untuk hangout, jalan-jalan santai, atau bertamu kerumah temen, atau bahkan untuk ke pantai pun juga bisa cuma tinggal kenakan kacamata dan lepas outernya. Kalau mau sekalian main pasir, tinggal lepas wedgesnya. Cekindots head to toe...



From head, gue mengenakan accecories RB space glasses atau kacamata RB versi vintage agak jadul dan sedikit chic and style karena gue emang demen sama yang berbau jadoel. Kacamata ini yang cocok kalau dibawa ke pantai karena bisa membantu mata mencegah pandangan ultraviolet secara langsung. 

My hair, gue catok dengan catokan curly supaya terkesan mengembang bawah seperti ombak ombak cetar gitu shayyy, setelah itu gue biarkan terutai lepas seolah berantakan tapi tetap badai mengembang elegans. 





My shoulder, inilah bagian outfit mulai terpasang. Gue mengenakan tanktop bahan katun jatuh dengan motif bunga ala ala yang lembut banget sewaktu dipakai, bahannya menyerap keringat, juga mudah menyesuaikan bentuk tubuh karena bahannya yang melar bisa di eret-eret. 

Outer, gue memakai outer (luaran) seperti blazer bahan kain wol yang panjangnya sekitaran setengah paha. Outer ini cocok banget kalau lagi cuaca dingin karena biasanya outer bahan wol kayak gini banyak dipakai di daerah yang musim dingin terus menerus seperti di bandung, puncak, dan kawan-kawannya. 




Seperti biasa tak lepas tangan gue dari jam kesayangan dunia, gue lupa merk apa. Untuk bawahan gue mengenakan celana jins ketat seperti legging jins gitu yang enak banget dipakai karena bahannya enggak tipis banget seperti legging, tapi gaya varian legging. Super cool! 

For Wedges, terlihat kebesaran ya? Setelah gue sadari bertahun-tahun dari awal pembelian wedges itu, ternyata ukurannya 39, sementara kaki gue berukuran 38. Ternyata kebesaran sedikit... Jadi selama ini gue pake wedges dari Adorable ini agak sedikit kebesaran toh, ah sungguh bodoh gue baru sadar huahuaaa. 

And the last, keseluruhan pose dari casual outfit #5 yang gue kenakan. Cekintralala~~~ 






Selasa, 01 Agustus 2017

Pengalaman soal Tumor jinak

Selamat hari ini, selamat membaca... kalau berminat :p

Sebenarnya udah dari lama alias dari tahun lalu gue pingin bahas soal penyakit yang tiba-tiba dateng tanpa gue pinta dan hinggap di badan hampir mirip seperti jalangkung, tapi bedanya kalau ini soal penyakit. Oke next...

Tahun lalu pada tahun 2016 setelah gue mengalami kecelakaan yang bisa dibaca dimari "accident vangke", beberapa bulan kemudian gue merasakan sakit yang gak seperti biasanya, nyeri-nyeri yang suka dateng tiba-tiba tapi nyeri-nyerinya bener-bener lebih parah dari nyeri biasanya. Sakit hati pun kalah gengs sama apa yang gue rasain. Lebih sakitan ini hiks. 

Setelah nyeri yang suka dateng tiba-tiba seperti jalangkung itu bikin gue panik, gue pun memegang bagian yang nyeri itu, gue tekan-tekan pelan-pelan, gue pijit-pijit seluruh bagiannya pakai jari gue sendiri. Dan gue merasakan sesuatu yang aneh bin ajaib. Ada sesuatu di dalemnya. Sesuatunya itu mirip bakso ukuran mini. Dan di geser-geser pun bisa pindah dari tempatnya. Gue pun bilang ke nyokap dan begitu lama kita langsung periksa tubuh gue ini untuk di rongsen (gak tau cara nulisnya hueheuhe. Ibaratnya bagian tubuh gue ini difoto keseluruhan). Selesai proses poto memoto model bidadari badan dalem gue, kita nunggu hasilnya hingga 2-3 hari kedepan.



Akhirnya hari itu nomer gue dikabari, gue disuruh ke RS untuk melihat hasil cek nya. Dokter bilang "kemungkinan 87% tumornya jinak, kalau dilihat disini sih tumor jinak. Ada baiknya untuk segera diambil dengan operasi, kalau gak di operasi, hanya takutnya membesar dan bisa jadi tumor ganas alias kanker payudara" Toloooongggggg ini hhhorrooooooorrrrrr teeeerrr dokkkkteeeeerrrr    :( 


Hari itu gue lunglai, lemas, gue ngebatin 'penyakit macam mana lagi ini ya rabbb, sedih hayati' Gue bener-bener sedih hari itu. Antara sedih, takut, pusing. Gue takut sama operasi karena gue belum pernah ngerasain operasi, apalagi prosesnya nanti payudara gue bakal di belek belek aduhhh gak se-serem itu kok hehehe. Akhirnya segera gue putuskan secepatnya untuk operasi yakni minggu depan. Hufttt gue segera cari angin segar dulu diluar.

Gue pelajari penyakit macam apa ini dan kenapa gue bisa dapetin penyakit yang gue baru denger. Ternyata dari hasil analisa yang gue temuin.. Penyakit tumor jinak ini banyak dialami gadis sekitaran umur 18-25 tahun, kalau di usia tua bisa sekitaran 40 tahun. Tumor jinak tumbuh karena sering konsumsi makanan junk food cepat saji. Ada kemungkinan tumor jinak bisa jadi tumor ganas atau tetap jinak seterusnya. Dan ada kemungkinan kalau tumor jinaknya sudah diambil, gak akan tumbuh lagi atau mungkin tumbuh lagi (Tergantung takdir dari tuhan).
Bisa dikatakan tumor jinak itu kalau bagian tumornya di teken-teken itu rasanya enggak sakit. Kalau tumor ganas, di teken-teken pun sakit rasanya dan biasanya ngeluarin nanah di bagian puting. 

***

Hingga tibalah hari dimana gue harus mengalami pembelekan pengoperasian payudara. Hari itu gue bener-bener kondisi sehat tapi karena bakal operasi, badan gue seketika yang tadinya sembuh jadi sakit. Gue di suntik infus dulu. Gue gagal disuntik infus sampe 8 kali karena pembuluh darah gue pecah terus karena gue sedikit darah tinggi. Deg-deg an gue gak karuan bung! 


Detik-detik jelang operasi, gue harus abadikan moment muka yang terlihat fine-fine saja padahal didalamnya sungguh teramat tegang kacau balau!

Tiba jam 2 siang gue pun digiring ke kamar operasi. Didalam ruangan gue tiduran aja nunggu dokter karena doi lagi siap-siap. Ada 2 perawat laki-laki datengin gue, dia masangin detak jantung di jempol kiri, dan itu pertama kalinya gue bisa denger detak jantung sendiri. Rasanya horror demi deh!

Perawat 1 nanya "masih sekolah?"
Gue jawab "kuliah"
Perawat 1 nanya lagi "kuliah dimana?"
Gue jawab lagi "di bl"
Perawat 1 nambahin "ambil apa?"
Gue jawab "ambil pr"
Perawat 1 ngelucu "yaa dikirain ambil komputer nyolong nanti dikiranya hahaha jangan tegang atuhhh"
Gue ngebatin 'fix jayus! Bukan jayus tambunan.'

Dan seketika itu gue gak sadar. Bangun-bangun badan gue kedinginan, gue minta suster buat selimutin dan gue digiring kembali ke kamar inap satu malam. Gue ngeliat masih ada keluarga yang nungguin. Selama di kamar operasi gue gak ngerasain apa-apa. Gue jadi inget detik-detik terakhir gak sadar, ternyata perawat laki-laki itu bercandain gue buat nyuntik bius biar gue mati dadakan sementara. Itu doang ingatan terakhir yang gue inget detik-detik jelang pembedahan tumor. 




Menu makanan untuk malam hari dan sarapan pagi keesokan harinya. Gak enak! Dua-duanya sama-sama gak ada bumbu kaldu atau rasa-rasa mecin. Uhhh gue butuh masako. Mattteeee lidah gue tanpa rasa-rasa masako huhaaa

Well, sebenernya butuh mental juga untuk nulis ini. Setelah setengah tahun sembuh dari tumor gue baru berani buat bikin postingan ini. Dulu sempet ada perasaan takut buat sebar soal penyakit ini karena gue ngerasa horror denger bahasa tumor tumor. 

So penyakit tumor jinak ini udah banyak banget dialamin perempuan-perempuan. Bahkan ada yang sampe di diemin aja tumornya dan menetap disitu sampai itu orang udah berumah tangga, saudara gue sendiri contohnya. Dan sahabat gue sendiri juga tumornya di diemin aja, ada benjolan gitu rasanya. Dan yang terjadi mereka tetep baik-baik aja dan gak ada yang perlu ditakutkan karena tumornya emang tumor jinak sudah terbukti baik, bukan mematikan. Di operasi karena hanya takutnya terjadi yang tak diinginkan. 

 Okelah cukup sekian dan terima kasih! :D






Senin, 10 Juli 2017

Casual Outfit Blok M Tokyo Photoshoot Williana Nana




Model: Williana Nana 

Fotographer:

Koreo:

Location:
Blok M Square Little Tokyo 


***

Well in well photoshoot kali ini gue terapkan dengan tema casual tapi gaya dan keseluruhan sangat menjadi 'aneh' 'unik' 'berbeda'.

Gaya dari head to toe tetap sepadan biasa yang sangat tampil chic casual tanpa busana pelengkap untuk kelihatan menarik mata nan serba-serbi, tapi daya tarik disini gue buat dari pose yang diambil dari kamera-kamera yang klik on jepret. Kep in po alias kepo gengs? Scroll down yaaa huahaha 


Awal foto kita baru kumpul bertiga. Inframe dari gambar diatas itu adalah biliarif dan stefanusren. Karena rekan sisa belum nongol, jadi kita bertigaan dulu jepretnya. Cek in dots~




Untuk bagian kepala, rambut sengaja diiket satu kayak ekor kuda entah biar apa, maybe biar keliatan lebih casual tanpa busana ribet-ribet yang bikin sorotan mata uyeah.

aksesoris seperti biasa gue pake chocker simple, untuk tangan gue kasih gelang warna corak biar enggak mati gaya, ada sedikit gaya hidup yang bercorak di bagian pergelangan tangan. 

Pakaian atasan adalah dress jadul yang belum pernah gue kenakan. Bagian tangan sengaja dibuat rombe-rombe yang dibuat ala DIY (Do It Yourself) semenurut ala tangan gue. Untuk celana gue pake Old Jeans dari merk entah gue lupa. 

Sepatu seperti biasa gue lupa merk apa tapi ber-merk. Sepatu itu sering gue pake karena emang cocok dan masuk untuk dipakai dalam kondisi pakaian seperti apapun ya, gue udah ngerasa klop banget sama itu sepatu pink aw! 













And the last seperti biasa ada sedikit cuplikan video waktu sesi photoshoot yang gue buat disana anddd well terima kasih sudah berkunjung and jangan lupa buat meninggalkan jejak gengs!

-Dari mba Nana dan Chiko Jericho-
huahahaha



Senin, 26 Juni 2017

Icip icip 'Penang Restaurant'

Sebelumnya karena baru kemarin dan hari ini masih dalam tanggalan merah perayaan lebaran, gue mau mengucapkan Selamat Hari Raya Idul Fitri, Mohon Maaf Lahir dan Batin ya gengs. Maafin kalau ada postingan yang sekiranya tidak sengaja mencela, menyinggung, diluar batas, diluar konteks hingga menyakiti siapapun, sekiranya itu semua disengaja diluar kesadaran gue dan sama sekali gak ada maksud menyakiti siapapun. Jadi mohon dimaklumkan hueheuhehe. By the way, minta thr dong kaka :p 


Welcome to the PENANG RESTAURANT 


Well back to topic, gue diajak rekan lagi-lagi doi si Divo, doi minta dianter buat shoot iklan di Penang Restoran dan tanpa mikir keras gue langsung mengiyakan ajakan doi. Sembari gue berfikir mungkin disela-sela iklannya kali aja ada bagian wajah gue yang terpampang lebar masuk ke monitor layar lebar huehehehe *bocah panjat sosial*

Hari itu abis prepare kita langsung caw dan dateng ke Penang Restauran yang bertempat di Summarecon Mall Serpong, dan disana kita ketemu sama kakaknya divo yang ngebantu arahin apapun itu. Gue kira disana gue bakal diem-diem aja menunggu waktu berdenting sampe pukul ditelpon nyokap bokap buat disuruh pulang, gak taunya peran gue berguna juga buat usul pengambilan shoot video. Karena setiap doi mau shoot, dia kadang nanya kayak begini 

"Kalo shootnya dari sini gimana?"
"Kalo cameranya gue perosotin gini gimana?"
"Kalo modelnya long shoot gini bagus juga gak?"
"Kalo cameranya gue lempar gimana?" 

Haiyaaak itu kata-kata rekan gue yang minta usul dalam pengambilan shoot video. And it last, ternyata ada bagian gue yang masuk juga kedalam scene and i feel so huraaayyyy!!! Itulah bagian bahagianya gue, manusia panjat sosial emang sukak gitu. Tolong dimaklumkan huahahaha.



Sampai akhirnya semua shoot dan segala keribetan lainnya sudah usai, kita kedapetan jatah makan gratis dari Penang Restaurant. Makanan yang dimasak untuk di shoot, abis itu boleh untuk dimakan. Huraayy!!!

Kadang disitu gue merasa gue adalah orang penting yang dateng ke Penang untuk urusan bisnis. Rasanya ada wibawanya gitu. Berasa Big Boss lagi dateng neliti karyawan yang lagi pada kerja. Aduhhh bener-bener gue berasa seperti Queen of Company aih matteeeeeee. 


Makanan yang dihidangkan pertama adalah Mie, entah mie apa gue lupa namanya. Hidangan yang kedua baru dihidangkan sebuah ramen yipiy! Bagian yang gue suka ialah makan ramen gengs huahahahaha



Untuk keseluruhan dari Mie dan Ramennya yang gue icip, keduanya sama-sama yummy, betul-betul enak, gurih, nampol di lidah juga diperut. Tapi karena gue lebih dominan makannya ramen, gue lebih seneng sama ramennya, lebih milih ramennya. Apalagi udangnya minta nagih terussss :3

Well sedikit cuplikan video tentang Penang Restaurant yang gue buat pake camera dan author gue sendiri saat lagi proses shoot untuk buat video iklan kemarin, mungkin ada sedikit cuplikan gue dari video iklan yang sengaja gue minta ke divo huehehe. Cek in dot aja daripada bingung. Yuk!





Rabu, 31 Mei 2017

Saya Capek Pemirsa

Halo pembaca-pembici-pembucu-pembece yang berkunjung ke postingan ini! Salam dua jare! Eh salah. Salam ketjeh riang hati nan bahagea selalu! Galau gulandah hilang diterpa nan waktuuu! Aiihhh matteeeeeeeeeeeeeee.

Maaf atas intro yang selalu begitu. Menjauh dari kosakata kemenye-kemenye tapi gue berucap lagi............................. Halo semuanyaaaaa! :)

Udah lama gue enggak nge-posting kata-kata 'sesuatu' lagi disini, gue menghilang dari dunia peradaban perblogeran mengenai diarionya mba nana. Terkadang yang wajib gue post ya tentang fashion, photoshoot, yah gak jauh-jauh dari video, foto, video, foto, begitu terussss. Soal kata-kata udah lama gak berkecipuk lagi.

Tapi gengsss, gue nyediain sedikit waktu sekarang untuk memposting apa yang sedang gue keluhkan. Gengs mau tau apa yang gue keluhkan? Nih baca dibawah



Betul sekali itu kata-kata yang sedang gue alami. Capek kenapa? Lebay amat. Namanya hidup ya pasti capek. Kalo gamau capek ya mati aja! Hmmmmmmmmmmmmm balik lagi, namanya juga hidup ya pemirsa :')

Hari-hari yang lalu gue disibukkin sama kerjaan kuliah yang baru step awal (pertama), yang adalah step nyusun KKP! Tau gak? Itu loh Kuliah kerja lapangan. Dimana waktu bulan Desember sampai Januari yang lalu gue magang di Tvri dan kali ini gue disibukkan dengan menyusun laporannya. Kalian tau gak? Nyusun kkp juga capek loh. Tenaga juga dikuras kayak keran kamar mandi. Otak juga dibuat mikir rodi kayak jaman kerajaan jepang bergilir kemari. Yang jelas... saya capek pemirsa.

Jadi gini, KKP gue ada tulisan 'BintartoWik', padahal harusnya itu nama pake spasi. Well, begitu doang kudu revisi loh gengs! Typo satu biji doang revisi satu lembar kudu di print ulang! Tenaga terbuang buat ke warnet, duit terbuang seribu untuk biaya print. Disitu gue merasa... saya capek pemirsa

Namanya hidup pasti ada cobaan. Namanya kuliah juga pasti ada tantangannya. Kalo gak ada tantangannya, gak akan sewruuuuu!!!! And this is it tadaaaaaaa





KKP gue akhirnya kelar. Step pertama gue akhirnya selesai. Dan setelah gue merasa saya capek pemirsa setelah itu gue merasa mendapat puas yang amat super wew! hueheuhehe. Well, step selanjutnya masih ada Seminar dan Skripsi. Doain gue pasti bisa ya! Gue juga berdoa semoga kalian semua pasti bisa! Modal semangat 45 aja terus setiap hari walaupun banyak godaan yang bikin ngedown. Semangat 45 buat patokan untuk terus maju hueheuhehe.

"Disaat merasa puas akan suatu hal, padahal disitulah awal mula masalah yang belum pernah dihadapi bakal dateng. Sama hal nya kayak menikah, pasti puas akhirnya bisa nikah sama doi, padahal masalah baru yang belum pernah dirasain bakal muncul. Disaat lulus SMA disitu gue merasa puas, padahal jenjang diatas SMA jauh lebih menantang spektakuler seperti dunia kerja atau dunia kuliah. Sama hal nya yang baru gue alamin yaitu KKP gue kelar, gue bakal lanjut menuju skripsi dimana katanya skripsi itu bisa bikin otak lu jadi indomie meleleh, dimana jari lu keriting bagai kribo yang gak pernah disisir pake sampo bahkan kutu demen sama tuh rambut!" Aihh Matteeee pemirsa sekalian. 

"Tapi satu hal yang mesti kalian semua tau. Semuanya bisa dijalanin. Cukup dijalanin aja. Semangat 45 aja kuncinya! Jatoh, revisi, gagal lulus, di pending lulus, kena masalah, kena rintangan, kena godaan, cancel lulus, kena phk, kena hukuman, dan laen-laen, kuncinya TETEP SEMANGAT 45 GENGSSS!

Yang lagi menempuh ujian nasional
Yang lagi menempuh cari pekerjaan 
Yang udah satu juta kali inteview tapi belum dapet panggilan sekali pun
Yang gagal nyusun segala laporan karena kena revisi berkali-kali sampe dibuat eneg
Dan apapun itu

Tetap semangat saudara!
Karena itu doang pedoman/pegangan hidup gue kalau ingin maju :')

Hueheuhehehe baru nongol posting lagi udah berlagak memotivasi ya gue. Kalau benar, sok atuh di ilhami dalam jiwa. Bila salah, lupakan saja postingan ini dan lupakan gue! *Lah? wkwkwk

Cukup sekian dan hatur nuhun pemirsa! 

Minggu, 23 April 2017

Photoshoot pengantin tradisional Indonesia bersama inez Cosmetic


Well gue mendapat undangan dari rekan fotographer Felix Fhel untuk ikut serta dalam ajang lesson make up wedding for make up artist yeeeaaayyy!!! 

Tapi dalam ajang event ini gue diundang bukan sebagai MUA yang belajar cara dandanin orang dengan dandanan konsep pernikahan melainkan gue sebagai uji coba cetakan-cetakan wajah untuk di rias oleh 1 MUA yang sedang belajar cara make up ala wedding yang khusus dilatih cara make up nya oleh produk "inez cosmetic".

Berawal dari gue membuka mata subuh-subuh, dijemput, breeemmm dan langsung cus ke lokasi event itu. Sampai disana, gue beserta teman-teman model dihidangi sarapan untuk disantap lebih dulu. Sampai akhirnya tiba ke gedung acara dimana banyak model-model yang lagi di tata rias sama MUA nya masing-masing. Dan disitulah aksi para MUA (Make Up Artist) belajar cara make up wedding sembari diajari oleh team inez cosmetic. 




Model-model cuma bisa diam aja supaya make up enggak tumpah bececeran kemana-mana. Muka para model bagai kertas kosong yang lagi dihias. Betul betul amazinggg. Sampai ke bagian hairdo kita pun dibuat gaya ala wedding. Dan model juga disediakan wardrobe gaun pernikahan tradisional yang Indonesia banget. 





Untuk make up wajah gue merasa sangat cukup lama, gue di make up in selama dua jam penuh. Keseringan MUA banyak salah dalam proses dandan dari cetakan muka gue. Dari yang eyeshadownya terlalu tebal, alis yang susah ratanya antara kiri kanan, sampai ke bagian nyari lipstick yang ilang dari peradaban. Waktu lama karena hanya untuk sebuah gambar garis alis yang susah untuk dibuat rata. 

Apa yang gue rasa disaat temen-temen udah selesai merias wajah sementara gue masih dibetulin alisnya yang miring-miring gak penting. Disitu gue ngerasa bosen, gue pingin bilang "udah sini gue aja yang bikin alis. Gak pake ribet. Langsung tarik garis langsung jadiii!" tapi niat itu gue urungkan, karena gue takut di cap sok jago betul daripada MUA yang berdiri disamping gue. Gue juga sadar kalau bikin alis emang susah banget banget dan perlu waktu lama supaya hasilnya maksimal sempurna. Tapi jangan lama-lama juga sampe nyaris satu jam mba, terusss aku kapan difotonya :( 

AND ENG ING ENGGG sampai akhirnya gue kelar juga dan ini dia waktunya buat para model beraksi di depan lensa. Gue beranjak bangun dan maju ke depan cermin untuk mengaca, take a selife dan bikin boomerang sebentar. Baru lanjut kedepan menuju para lensa sedang bertarung untuk aksi perang jepretnya. 





Untuk keseluruhan make up wedding dari inez cosmetic menurut gue pas dan cocok banget untuk dipakai dalam pernikahan adat tradisional. Make up nya yang look so beautiful ini bener-bener indah dan selaras sama gaun pengantin yang tradisional.

My finishing look!








Thankyou so much inez Cosmetic! :)







Cekidots this video





Diberdayakan oleh Blogger.

About Me

Foto Saya
Fransisca Williana Nana
Lihat profil lengkapku

Followers

Google+ Followers

total human

Follow Us

BTemplates.com

About Us

Popular Posts

Popular Posts

Popular Posts